Precious Moment

Hari ini, bangun super pagi (01.30), trus ga bisa tidur lagi. Entah gimana tadi pagi aku memotivasi diri, sepanjang pagi sampe siang tuh rasanya sangat kegirangan. Kenapa coba ?

Diselingi agak jengkel di siang berbadai, yang langsung curhat (ngomel) ke si bos. Agak heran juga kok si bos balesin curhatan ? Bukannya padat merayap ?

Malam yang ga biasanya. Si bos pulang telat. Trus crita via telepon kaleng. Tentang sibuknya, jadwalnya, tanggungjawabnya di kantor n proyek.

Heran lagi deh aku. Jarang2 si bos cerita banyak. Mumpung cerita, kutanyain terus deh. Hihi.

Denger curhatnya, aku cuma bisa diem, nanggepin dg gumaman kecil, ketawa, dan hooo.
Bukan bukan bukan cz ga menarik. Tapi justru karena momen itu sangat berharga, jadi ga pengen kasih komentar kosong.

Ya momen cerita-selepas-kerja tadi super berharga buatku. N tentu saja aku ga mau merusaknya.

Jarang si bos kaya gitu. Aku sungguh ga punya kata2 yg tepat, jadi diem deh. Mungkin si bos juga ga butuh komentar apa2, cz dia tau aku ga ngerti banyak (but I’ve tried to, really). Mungkin dia cuma perlu didengarkan.

Mungkin, it’s me who need to listen, aku yang rindu sekali boleh jadi tempat curhatnya si bos.

Ya, dan skali lagi, dia berpendar2 di sini (tunjuk dahi) n di sini (tunjuk dada). Ada gitu ya. Nyata. N he’s with me

Dia, contoh nyata anak Tuhan yg diberkati n jadi berkat buat banyak orang lain. Tanpa keluh, tanpa muka masam si setiap hari padat merayap n tanggungjawab bejibunnya yg bikin aku inget tentang ide membelah diri-nya bakteri.

Cuma senyum, cuma sikap terbuka n hangat, cuma kerja keras kerja cerdas, cuma semangat n energi positif yg ga ada habisnya, cuma hati yang lembut, hati yang besaaaaaaaar, hati yang penuh syukur, …

Ya, semua cuma karena berkatNya
Yang ga pernah lupa dibagikannya ke mana-mana

Hugs
*habis kata2 lagi

Kamu, si bos, sejuta jempol

**cium tangan

Posted with WordPress for BlackBerry.

Hari ini

211111

Yogyakarta,
Dari 5 mata kuliah, cuma 2 ekor yang terlaksana
Kosong
Sebagian besar mahasiswa ikut gladi resik wisuda
Berangkat jam 7 pulang jam 13, dg luang di tengah-tengah

Semarang,
Hmmm, entahlah apa yang terjadi hari ini di sana
Pasti sibuk
Pasti repot
Sampe kamu terdiam, karena ada di tengah
Tapi, berhasil tuntas kan
Tentu saja
Kan kamu hebat, soalnya selalu ada Dia

Di sisa hari ini,
Sisa tenaga,
Sisa pikiran,
Plus sisa jaringan,
Hihi,
Terima kasih sudah membagi sedikit ceritamu
Semoga aku pantas ikut menanggungnya

Hari makin tua, hampir tutup usia
Syukur pada Allah

Selamat menutup mata, kasih
Sampai jumpa esok pagi
Di tempat kita biasa bertemu dengan mata masih mengatup dan jemari tertangkup
Ruang rindu

:*

Posted with WordPress for BlackBerry.

The Game of Love

^_^

Berkaca, bisa dengan berbagai cara

Ternyata

Kemarin, aku berkaca

Melihat diriku

Melalui mata orang lain

Melalui para UPIL, my besties

Fafa, Noor, Puput, Uci

Hihihi

We played “describe me in 5 words”

Soooo much fun

Permainan ini dimulai oleh Fafa. Via twitter.

Kami mention satu sama lain, dengan menyebutkan (plus menjelaskan) yg di mention dalam 5 kata (lebih juga boleh)

dan hasilnya, bikin senyum-senyum sendiri

Ngakak malah

Hahahahaha

Here it is,

Yoan menurut :

1. Fafa

  • Unpredictable
  • Detail mania
  • Fully kind hearted
  • Passionate
  • Penuh cintaaaa
2. Puput
  • Tegas, kalo iya bilang iya, kalo enggak bilang enggak. Ora tedeng aling-aling. Say no to denial
  • Pembuang, kalo kamu sudah tidak berguna bagi Yoan, kamu pasti akan dibuang. Buang yang lama, cari yang baru. Hape aja dibuang
  • Telaten, senengane gawe barang cilik-cilik sing aneh-aneh. Tapi rapi, lucu, nyeni gitu… marakke iri *ga nyeni sih guwe
  • Berjiwa pejuang, pokokke apa sing dipengen kudu entuk. Pengen maem, tuku. Pengen nikah, golek calon suami. *eaaa
  • Yoan sekarang tambah cantik ya… (S*********, 2011). Hahahaha. Bapakke rung tau weruh Yoan nyanyi sih. dahsyaaaaaat bok
  • Kreatip, suka bikin kosakata aneh-aneh. Pencipta nama geng kita yang lucu nan imut ini, UPIL
3. Uci
  • Tambah ayu (S*********, 2011)
  • Suara ngebass bisa berubah jadi  merdu
  • Slalu berusaha merancang sesuatu untuk masa depan
  • Membuang apa-apa pun yang dirasa ga perlu, padahal masih bermanfaat
  • Galau kalo ga bisa telpon ato ketemu seseorang (terutama kamis-jumat)
4. Noor
  • Angel (baca : susah)
  • Seriusan (apaan yah maksudnya)
  • Fokus
  • Berpendirian
  • Positive thinking
Hahahahahahaha
Lucu-lucu kan
Kadang kita butuh melihat diri kita melalui mata orang lain. Apalagi orang-orang terdekat yang tau betul kita seperti apa. Pandangan mereka tentang kita, bisa jadi masukan yang bermanfaat banget buat kita makin ‘mempercantik’ diri. Yang baik terus dikembangkan, yang jelek diperbaiki.
This game we played, iseng sih sebenernya. Tapi ternyata bisa jadi media yg sipirili untuk ngasih kritik secara jujur dengan cara yang nyaman & menyenangkan. Hehe. Jawaban2 yg lucu, yg agak nyindir, yg memuji, semua karena cintaaaaaah. Hihihi. Terdengar cliche yah. Tapi emang bener kan. Cinta. Sama sahabat kita. Biar masing-masing orang, secara bersama-sama, makin ‘cantik’.
Gimana kalo disebut, the game of love aja ?
^_^
Love u girls
:*
Hup hup

Questions

“Detik detik, waktu berlalu pergi, lukiskan semua kisah … “
(Monita Tahalea, Hope)

Aku suka lagunya. Tenang, lirih. Mengingatkan pada hari berhujan yg syahdu, sendiri di sebelah jendela, ditemani kertas dan pena. Beralih dari honing di sana menuju ramai di kepala.

Hahaha. Melamun.

Tapi, memang lagu itu menggelitik.
Membuatku bertanya-tanya. Tentang kita.

Detik-detik waktu berlalu pergi, lukiskan semua kisah.
Kita punya kisah kah ? Memang berapa banyak detik yg sudah kita lalui ?

Relatif.
Kubilang banyak. Yang lain bilang sedikit.
Padahal jumlahnya sama

Mengapa kita bertemu ?
Dipertemukan, mungkin lebih tepat.
Takdir ?

Mengapa kamu ?
Mengapa aku?
Takdir ?

Mengapa cinta, kita, begitu saja ?
Apa jawabnya ?

Mengapa kamu begitu yakin ?
Mengapa aku pun yakin ?
Dalam waktu, yang sesingkat (atau sepanjang) ini

Mengapa kamu tenang, sedangkan aku begitu resah ?
Inikah perkenalan ?

Kita yakin sebelum mengenal
Terlalu cepat kah ?
Aku takut kamu menyesal, lalu pergi
Karena aku sungguh ingin tinggal

Pantaskah aku ?

Hujan berhenti
Aku mengerjap
Tandanya aku sudah kembali

Apa saja tadi ?

Bagian akhir lagunya
“kuucapkan terima kasih Tuhan, atas segala karunia cinta…”

thank God it’s you

Posted with WordPress for BlackBerry.

Campur Aduk

Hmmm, lama juga ya ga nulis di sini.

Nulis ah.

Oke. Detik ini, mood sedang super ga karuan. Mau senyum aja susahnyaaaaaaa. Padahal udah dijemput si Mas tercinta di perjalanan mudik tadi.

Astaga. Ini sejak dua hari lalu ya, salah aja rasanya semua-semua. Lagi sibuk kerja, aku sebel. Dijemput susah-susah, aku cemberut. Pada ngumpulin jatah kerjaan, aku sebel (tugas ngedit terakhir). Mau les sebel. Sampe rumah pada pergi, makin sebel. Apa-apaan nih aku ?????

Mau senyum tuh yaaaaa, ni bibir kaya ada zipper-nya. Sebel sama segala hal. Pengen nangis aja. :’( :’( :’(

T_T

T_T

Kemaren ngecek kalender, harusnya tanggal 21 oktober siklus-ku dimulai. Apa gara-gara mau mens ya jadi ga karuan gini.

Emang ada hubungannya ? Bisa aja. Itu lho, orang bilang kalo mau mens, trus jadi suka marah-marah –> PMS (Pre Menstrual Syndrome).

Apa sih PMS tuh ? PMS itu bukan penyakit, tapi lebih tepatnya sekumpulan gejala yang ada hubungannya sama siklus menstruasi. Gejalanya berupa gangguan emosi, fisik, psikologi & mood yang digabung jadi satu. Nah lo. Hahaha.

PMS ini biasanya muncul 7-10 hari menjelang siklus mens dimulai, trus ilang waktu mens-nya mulai. PMS bisa terjadi pada semua wanita di semua usia lho, ga cuma kita-kita yang masih muda aja, kecuali pada wanita hamil n menopause cz mereka kan udah n sedang ga menstruasi. Efeknya di tiap orang juga beda-beda.

Gejalanya apa aja ? Biasa yang paling terasa tuh gejala fisik & perubahan mood yah.

Kalo gejala fisik biasanya payudara terasa nyeri, jerawat-jerawat bermunculan, kembung, capeeek banget badan tuh rasanya, trus gangguan tidur juga (jadi pengen tidur terus ato malah jadi susah tidur), berat badannya nambah karena mungkin selama PMS tuh rasanya jadi pengen makan terus & ngidam makanan tertentu.

Perubahan mood sih biasanya jadi mendadak sedih, sebel, gampang marah, depresi, gelisah, tertekan, & gampang nangis.

Gejala-gejala ini, sekali lagi, beda-beda di tiap orang. Jadi ada orang yang kalo PMS cuma sebel-sebel aja dikit sama mendadak jerawatan, ada juga yang rasanya sediiiih n pengen nangis aja gitu tanpa sebab yang jelas. :-)

Penyebabnya apa sih ? Sebab tepatnya belom diketahui, ada beberapa teori sih tapi belom terbukti juga, tapi secara umum waktu PMS ini ada perubahan jumlah hormon seks & neurotransmitter otak yang bikin gejala-gejala fisik n emosi tadi muncul.

Gimana kita tau kalo kita sedang PMS ? Cara paling mudah adalah dengan bikin buku harian menstrual. Semacem catetan harian tentang perubahan fisik n emosi selama sebulan. Kalo ternyata dari bulan ke bulan tuh perubahan fisik n emosi kaya gejala-gejala yang udah disebutin tadi konsisten terjadi sekitar 7-10 hari menjelang menstruasi dan ilang waktu mens dimulai, bisa jadi kita sedang PMS.

Gejala-gejala PMS ini bisa ringan (ga terlalu mengganggu aktivitas, bisa diatasi tanpa obat), tapi bisa juga berat (sampe butuh obat untuk mengatasi gejala yang terasa karena mengganggu aktivitas sehari-hari). Kalo ringan sih mungkin dimaklumin aja ya gurls, oh lagi PMS nih banyakin kegiatan n olahraga biar jadi ga terlalu terasa, perbaiki mood dengan kumpul sama orang-orang terkasih (hang out, ngobrol-ngobrol) atau lakukan aja apa yang disukai (yang positif pastinya), dan jaga pola makan juga (jangan konsumsi garam, gula, dan kafein berlebihan). Pokoknya dibawa asik aja, kaya hari-hari biasanya.

Nah, kalo yang gejalanya berat, mungkin perlu ke dokter yah buat diperiksa seberapa berat gejalanya, ada penyakit lain yang bikin gejala makin berat atau tidak. Lalu biar dipilihin obat sama Apoteker untuk mengatasi atau mengurangi gejala. :-)

Hehe

PMS ini saya ya mungkin. Sensi beneeeeer n (maaf) payudara rasanya agak nyeri, tapi siklusnya belom mulai. huwooh. Sampe bikin si Mas bingung karena sebentar biasa aja, sebentar sedih pengen nangis, sebentar sebel. =b

Senyum yuk ah, bosen cemberut.

Hmmm, jadi pengen creambath.

 

 

Sumber : http://www.medicinenet.com/premenstrual_syndrome/article.htm

Inner Peace

Inner peace, come to my heart please …

Aku kuatir

Dan inner peace, ga datang begitu saja. Harus diperjuangkan.

Rasanya aku perlu berdamai dengan tantangan baru studi ini, jarak yang sama dengan waktu yang  jauh berkurang, masa depan. Masalahnya kurasa satu, aku kurang percaya, berserah.

Harus terus kuulang dalam hati, Sabda ini :

1. Matius 6 : 25-34  –> Hal Kekuatiran

Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu. Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari. (Mat 6 : 33-34)

2. Karena masa depan sungguh ada, dan harapanmu tidak akan hilang (Amsal 23:18)

3. Sebab TUHAN, Dia sendiri akan berjalan di depanmu, Dia sendiri akan menyertai engkau, Dia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau; janganlah takut dan janganlah patah hati (Ulangan 31:8)

Ya, akhir-akhir ini aku khawatir berlebihan akan masa depanku. Ga ada yang tau apa yang akan terjadi nanti. Lalu ketakutan2ku bikin aku patah hati, pilu.

Syukur pada Allah, diingatkanNya aku.

Bahwa yang kujalani saat ini jauh lebih penting. Kalau kuusahakan yang terbaik untuk saat ini, mungkin saja akan mengantarku pada masa depan yg baik juga.

Dan tantangan2 menuju masa depan itu, ga seharusnya kuhadapi dengan kekuatiran dan ketakutan. Tapi dengan iman dan harapan. Tuhan Yesus jauuuh lebih besar dari segala tantangan & masalah yang ada. Jadi, kenapa harus takut?

Maka yang terpenting adalah sungguh sadar, hati yang damai, memungkinkan kita melakukan apapun. Karena segala sesuatu akan kita jalani dengan sukacita, tanpa kuatir dan takut berlebihan. Damai yang sejati tentu berasal dari Allah. Maka temukan Allah, kalau mau menemukan damai.

Sulitkah menemukan Allah ? Hmm, u know, Dia selalu ada, ga pernah jauh dari kita. Dia cuma sejauh doa. Tapi, seringkali kita sulit menemukannya karena sulit masuk dalam hening. Penuh kepala dan hati kita dengan kebisingan dunia.

Dan, ya, kedamaian jiwa, kedekatan dengan Allah, tidak selalu mudah dilakukan, karena butuh perjuangan, kesetiaan, setiap hari. Tapi, jangan lantas menyerah. Karena sesungguhnya hanya kita saja yang merasa sulit dekat denganNya, padahal Dia sudah begitu dekat, di sini nih dalem hati.

Inner peace …

Saat bosen nanti

Hari ini berandai-andai. Kalo suatu saat, mungkin umur 40an, bosen kerja trus mau apa ya?

Cz pernah tau, ada yang ga enjoy lagi kerja, setelah 20 tahun kerja. Males aja gitu di kantor. Trus jadinya malah pergi melulu, dolaaaan di jam kerja dengan berbagai alasan. Kenapa yah? (mbatin). Udah kelamaan kerja, trus pengen santai2, apa ada masalah lain. Hati orang siapa tau kan ya.

Tak pikir-pikir, kenapa ga pindah kerja aja kalo emang ga nyaman, ato males, atau apalah alasannya. Jangan jadi batu sandungan, n jangan makan gaji buta juga. Ternyata katanya ga mungkin pindah. PNS kah? Kalo pindah ga mungkin, brenti kerja mungkinkah? atau makin ga mungkin?

Tapi, brenti atau pindah kerja bukan perkara sederhana ya. Mungkin pengen berhenti karena usia, tapi ada yang masih harus dibiayai, kalo brenti ntar incomenya piye. Mungkin males di kantor karena masalah internal di kantor, tapi dolan terus bukan solusi juga kali ya. Atau pengen dolan terus karena ada yang ga seharusnya di dalem hati. Harusnya sih diperbaiki dulu ya, jangan lari.

Jadi, aku ini mau bicara apa sebenernya? Hahaha nglantur. PMS seharian. Ga enak badan. Jadi meracau lagi.

Aku jadi inget kata si Mas, kerja itu kalo harus punya passion pada yg dikerjakan, biar ga terasa kerja. Lebih dari suka, tapi passionate, love. Tapi bukan lalu gila kerja juga sih. Cuman, ngerjain apa yang emang dicintai, pengen dikerjain, rasanya emang ga kaya lagi kerja kan ya.  Apa mungkin itu tadi ga suka sama kerjaannya ya?

Gaji buta ituuu, ga enak banget didenger istilahnya. Ga mau juga aku begicu. Gaji buta sama duit yang kerja buat kita, beda kan yaaaa.

Terlontar lagi mimpi yang ketumpuk2 bahan kuliah, bisnis. Jadi bos, minimal buat diri sendiri. Bukan buat males-malesan, karena ga terikat aturan kantor misal, tapi justru lebih disiplin. Karena bisnis tuh ga pasti yah, & ga mungkin tanpa risiko rugi, jadi harus ketatkan ikat pinggang, apalagi kalo baru mulai merintis. awalnya sampingan, lama-lama bisa jadi sumber income utama juga, dan ga perlu takut lagi dapet income darimana kalo brenti kerja buat orang.

Bisnis. Mau bisnis apa? Banyak ide sebenernya. Tapi baru sebatas ide. Belom ada realisasinya. Masalahnya adalah kayanya aku belom bener-bener menginginkannya, it’s not a thing-to-die-for yet. Gawat. Mana motivasinya? Harusnya ga cuma brenti di kepala. Harus ada wujud nyatanya ya.

Banyak ide bukan jaminan juga, jangan-jangan cuma ide dangkal dan ga jelas. Idenya harus aplikatif donk ya.

Dan ini yang harus diubah kalo mau bisnis (katanya). Sifat ku yang bosenan dan ga fokus. Pengen ini itu yang sana yang sini dan gampang berubah pikiran.

Jadi, saat bosan kerja, beralih ke bisnis yang udah dibangun sambil kerja? atau fokus bangun bisnis tanpa kerja ke siapapun sejak awal? Modalnya utang?

Hmmm, dan saat paling tepat mulai bisnis itu harusnya SEKARANG. Ga cuma berhenti di tulisan dalem blog. Aku ?

PMS makes me flyyyy. Hahahahaha

Ciao,  :*

Nervous

Berkah Dalem…..

Lama ga ngomyang (meracau in javanese-red.) yaaaah. Hehe, ga mood, n ga ada ide, jadi mandheg.

Hoooukei, aku CURHAT lagi yah. Hahaha

Semalem dan pagi ini tiba2 aku nervous. Hehe. 1st of all, kuliah profesi udah hampir mulai, dan sesuatu yang baru selalu bikin aku nervous, sedikit banyak, makin dekat makin banyak. Setahun itu, cepet banget (4 tahun s1 aja rasanya cepet).  Tarik napaaaas, hembuskan. Huff huff. Semangaaaat !!! Pasti bisa. Harus lebih baik dari s1 kemaren. Belajarnya, prestasinya, sungguh2nya, & ngiritnya (hehehe). HARUS.

Truuus, (lagi-lagi), tentang persiapan pernikahan. 1 tahun 8 bulan (kira2) tu cepet juga kan yaaaa, apalagi disambi kuliah, heuu. Mbuh piye nanti rasane. Awalnya aku cuma mikirin persiapan teknis hari H, apa aja yang mesti disiapin, berapa duit. Tapi si Mas bikin sadar, gara2 BBMnya yang imyut tentang rumah, kalo persiapan masuk ke wedding life jauh lebih penting daripada hari H mengikat janji. Dua2nya penting, tapi yang sampai mati lebih penting daripada satu hari pesta. Jadi, ini tentang duit.

Sebagai elisabethyoanamarrieadelina, jujur aja, kau buta sama sekali tentang pengelolaan keuangan rumah tangga. Plus, belom kerja, belom pegang uang sendiri, jadi ngertinya cuma ngirit2 kiriman ayah dan bunda tiap bulan. Dan tentu saja, beda yaaaaa dua cara hidup di atas.

Kalo sendiri sih, yang dipikirin cuma makan tiap hari, bayar listrik, bayar kuliah, kebutuhan pribadi, ama tugas-tugas kampus. Sayang, belom punya usaha buat uang saku sendiri. -_-’ (ceritanya lain lagi nih)

Kalo nanti berkeluarga, nah lo. Awalnya ada dua orang. Harus bisa atur duit berdua, dan harus sepakat gimana-gimininya sejak sebelom nikah, biar jelaaaas dan ga jadi sumber bencana alam. Yang dipikirin pun lebih dari bayar listrik dkk. Rumah, tabungan, investasi, asuransi, pensiun, anak, lalala lilili banyak sekali.

Gemeter deh aku. Trus langsung BBM si Mas, Mas aku diajarin yah. (—___—””) . Calon istri ga kompeten. Susah deeeeeh.

Bukan berarti lalu akyu ga mau tau lho yaaaa. Trima jadi si Mas melulu yang ngurusin perduitan. Nooo. Justru karena aku khawatir akan memporakporandakan keuangan, aku rasanya tergerak untuk bisa mengelola, tau yang aku harus tau mulai dari sekarang. Buang deh ke kloset rasa malunya. Muka tembok. Yang penting aku ga bikin suami susah nantinya karena ga bisa pegang uang. Hoooowwwwhhh.

Daaaan, ini baru soal biaya biayi. Belom yang lain-lain lagi. Satu-satu deh ya.

Ya, wedding life lebih bikin nervous daripada wedding day. hahahha

Tapi, apa sih yang lebih besar dari DIA ? Ga ada. Jadi, dalam nama Yesus yaaaah.

*Plus rencana yg bener, plus itu, plus ini, plus … . Heeelp

Wisuda !

18 Agustus kemaren, aku diwisuda ! Ehehehe.

Jujur, momen itu, terasa biasa aja. Sayang sekali. Padahal buat orang lain mungkin momen itu super istimewa. Kenapa aku merasa biasa aja yaaaa? Meibi cz abis wisuda aku sekolah lagi. Hahaha.

Sejak selesai yudisium, daftar ini itu buat keperluan wisuda rasanya seneng n ga sabar nunggu wisuda. Makin hari, makin deket hari H, hmmm, kok rasanya malah ga antusias ya. Malem H (apaan sih), makin jadi aja tuh, rasanya mualeeees. Besok harus bangun pagi buta, dandan, ke GSP jam 6, bla bla bla.

Sempat juga lho bilang ke emak, Mak, aku males ik wisuda besok. Emak pun menjawab, lho piye ta, emak dulu aja seneng banget mau wisuda, bersyukur kamu tuh udah selesai, bisa wisuda tepat waktu.

Krik. Marai mikir juga nih emak.

Rasa males masih menggelayut waktu mau tidur, ya ampyuuun besok harus bangun pagi banget. Huaaaaahm.

Malam berlalu, hari H datang. Bangun deh tuh jam 3 pagi, trus makan (bareng yang pada sahur), mandi, nunggu Mbak Eno yang ngerias dateng. Eh si embak dateng jam 4.30. Dandan dindin. Jam 6.30 berangkat ke GSP, berlima : aku, papa, mama, fafa, & puput.

Sampe GSP udah rameeee. Tanda tangan daftar hadir, trus masuk barisan wisudawan. Jam 7 lebih, masuk hall. Hihihi. Waktu lewat, si emak langsung berdiri, dadah dadah. Hihihi. Emaaaaak ai lop yuuu. Lalu acara bergulir satu per satu dengan krik kruk, dan aku (masih saja) ga terlalu antusias. Huaaaaaahm, malah ngantuk.

Waktu nunggu pembagian ijazah, sambil ngantuk2, tiba-tiba inget kata emak. Bersyukur !

Kluthik.

Aku pun terkitik-kitik. Iya ya, aku boleh nyelesaiin skripsi dkk tepat waktu, bisa ikut yudisium Juli, bisa ikut wisuda Agustus. Lebih lagi, aku boleh kuliah di UGM, papa  mama diberi rejeki sampe bisa tuntas biayain sekolahku, aku ga kurang apa-apa sepanjang kuliah S1 yang lalu. Detik itu juga aku mendadak terharu,

Syukur kepada Allah. Alleluia.

Selesai acara wisuda, langsung pulang sama papa mama, foto2 di studio foto deket rumah. Hihihi (foto2nya ntar yah, belom diambil :b )

Yaaaaaah, begiculah. Upacara wisuda sudah selesai. Sekolah lagi menyambut. Meibi kemaren aku ga antusias sama sekali ngikutin upacara wisuda, kalo bukan karena papa mama. Tapi, syukurku atas rahmat sepanjang perjalanan S1 terutama, n hidupku tentu saja, ga pernah habis kulambungkan.

Lagi, untuk kesekian kali dan selalu

Syukur kepada Allah. Alleluia.

 

Kebaya Wisuda

Pulang dari Bumbu Djawa tadi, si Puput mampir ke rumahku, nyobain kebaya wisudanya (sedia 3 potong kebaya, 2 potong bawahan tuh dia, gileee)

Aku sama Fafa jadi ikut-ikutan pengen nyobain kebaya masihng-masing deeeh. Masuklah kita ke kamar, pake kebaya. Keluar, bertiga muter-muter di depan kaca ngliat, mana yang aneh, bagusnya diapain.

Wisuda ini aku ga bikin kebaya baru, soalnya masih punya kebaya yang dipake waktu nikahan adek taun lalu. Kebaya lengan pendek, warna salem, jingga, coklat muda, atau apalah ini warnanya. Sederhana aja sih. Dulu bikin di penjait langganan emak.

Kebaya Wisuda Lengan Pendek

Rencana, bawahannya pake punya emak. Tapi kok ternyata eh ternyata, kegedean bangeeeet. Trus susah buat duduk juga. Aaargh. Jadi tadi sms Mbak Eno (yang ngerias kami besok, aku fafa, puput, emak) minta dibawain bawahan kebaya (nyewa sekalian). Besok mau nyobain, sekalian diskusi mau diapain kami bertiga nanti buat riasan wisuda.

Sepatu juga pake punya emak. Sandal sih lebih tepatnya. Warna emas, ber-beads gicuuu. Oooowh, untung emakku lebih fashionable dari aku, jadi tinggal pilih aja sepatu mau pake yang mana. Koleksinya banyaaak. Dan untung seukuran juga kakiku sama emak. Fiuhh.

Semoga nanti ga jadi ondel-ondel nan aneh waktu wisuda (kuatir amat, orang ketutupan toga juga outfitnya).

Wisudaaa, I’m comiiiiing !